Misteri Lorong Samping Rumah Nenek Gue Part 1

Desember 29, 2018


Fyi, rumah nenek gue ini didirikan sekitar tahun 1970-an, waktu nyokap gue masih muda, dan pada masanya rumah ini menjadi satu-satunya bangunan rumah yang sudah berdinding batu ris, di mana rumah yang lain masih berdinding kayu jati atau triplek atau sesek. Mewah dong dulunya. Tapi entah kenapa, setiap mau direnovasi, nenek gue nggak pernah setuju dan sampai sekarang dibiarkan begitu apa adanya. Berkarat dan terkesan horror.

Jadi sebenarnya, kejadian ini udah ada sejak lama. Dari gue masih ileran, sampe gue setua ini masih saja ada kejadian horror di rumah nenek gue, tepatnya di Gresik. Bukan Gresik kotanya, tapi di salah satu desa yang menurut gue juga udah nggak kuno-kuno amat lah segala sesuatunya. Gue nggak tau kenapa, kejadian ini selalu menimpa gue dan keluarga, terutama gue dan nyokap gue. Kemungkinan sih karena rumah gue jadi salah satu bangunan tua kali ya, belom renovasi sama sekali. Jadi terkesan horror. Padahal tiap hari disholatin dan di-ngaji-in. Mungkin juga karena samping rumah nenek gue itu ada lahan/ tanah kosong milik masjid yang kata orang juga lumayan horror.

Jujur, gue nulis cerita ini juga deg-deg ser. Ngeri yang diomongin tiba-tiba marah kan ya. Gila berabe, gue. Tapi bismillah deh ya, semoga Allah menjauhkan gue dari godaan-godaan yang nggilani begitu. Amin. Gue terusin lagi. Ups, baru gue omongin udah ada aja yang bikin gue ngerasa horror. Baru jam 20.03, itu artinya belum malam banget dong ya.

Jadi, yang bikin gue kesel adalah tiap kali gue begadang (maklum lah gue kan masih penulis amatiran, jadi harus belajar mulu ye kan), seringkali gue denger langkah kaki bolak-balik di samping rumah gue. Dan kejadian itu berulang kali tak menentu. Kalau udah abis isya’ begini, suara-suara itu muncul sampai tengah malam. Sampai pada suatu ketika, saking keselnya gue denger suara langkah kaki yang terdengar semacam nginjek botol plastik gitu berkali-kali pas banget di jam setengah dua malam, gue beraniin diri keluar bawa ponsel dan gue potret. Alhasil nggak ada apa-apa man! Cuma botol bekasnya aja ada, yang nginjek nggak tau siapa. Kalo kucing juga nggak mungkin sekeras itu. Kalo orang kan pastinya ada gedebuk-gedebuk suara lari dong kalo tau gue mau nyamperin. Ini zonk, benar-benar gelap. Abis itu, gue langsung lari ke dalam rumah lagi. 

Kenapa gue senekat itu? Karena gue udah kesel, sekesel-keselnya. Di saat gue ngerjain banyak deadline terus diganggu kayak gitu kan damn gitu loh. Apalagi suara kayak gitu tuh udah kayak cemilan gue setiap hari, tapi kalo sekeras itu bunyinya kan ngeselin.

Kaca yang dilempar batu adalah kaca potrait yang memakai gorden kuning. Bayangin aja kalo seandainya memang dilempari batu beneran kan harusnya pecah dong, tapi anehnya masih utuh loh sampe sekarang

Pernah lagi kejadian, pukul 11 malam, kaca rumah nenek gue yang potrait tiga serangkai, bunyi “duaaaaaar” kayak dilempar batu keras banget, tapi pas gue sama nyokap gue liat ternyata nggak ada apa-apa. Dan nenek gue yang tuli, hanya bisa apa? WTF, guys! Gue sama nyokap Cuma bisa baca ayat kursi banyak-banyak sambil bawa tasbih biar bisa wirid apa aja kek yang bisa nenangin diri. Nggak lama kemudian sekitar 25 menit atau 30 menitan berlalu, nenek gue nyanyi kayak lagu sinden gitu tapi bukan. Nggak tau juga lagu apa, mungkin lagu dia zaman kanak-kanak dulu tapi asli ini serem banget. Soalnya suaranya lumayan lirih, nggak teriak-teriak gitu. Bbbrrrr, ngeri deh ya kalo seandainya nyaring gitu, bisa-bisa gue nggak bisa tidur semalaman. Pengen banget gue rekamin, tapi boro-boro. Kita (gue sama nyokap) aja udah pandang-pandangan sambil meluk guling, bodo amat lah yang penting nenek gue nggak tiba-tiba nongol atau keluar dari kamarnya. Mana ngurus hape kalo suasana lagi kayak gini, yang ada pegang tasbih mulu lah pokoknya. Pan kapan deh gue rekamin kalo nenek gue ketahuan nyanyi-nyanyi lagi.

Yang sering banget sih, kejadian di samping rumah nenek gue itu. Jadi ada lorong kecil yang dulunya memang berfungsi sebagai jalan pintas gitu loh. Jadi kalau misalnya pintu rumah depan terkunci, kita bisa masuk rumah lewat pintu belakang via lorong kecil itu, dan memang nggak ada lampunya. Jadi, usut punya usut, waktu gue masih SD, gue pernah denger dari salah satu pemuka agama di desa nenek gue (yang sekarang udah almarhum), kalau lorong samping rumah gue dulu sering dipakai lewat makhluk halus, specially makhluk pesugihan. 

Katanya, dulu zaman waktu gue masih bayi, kan sering banget nangis. Hampir tiap hari gue disambang sama orang pinter yang ada di desa nenek gue. Dan katanya, beliau ngeliat geblek pesugihan (semacam angsa gitu) dan monyet yang keluar masuk di lorong samping rumah nenek gue. Di duga, ada warga yang memang ngambil pesugihan. Sampai suatu hari ketangkap basah dan dihakimi masa. Anehnya pas dikurung, bisa hilang dengan sendirinya.

Bisa dibayangin dong betapa seremnya dulu, yang katanya listrik aja masih minim. Sampai, ruang tengah rumah nenek gue itu (kan dulu ada semacam kayu jati gede tebal gitu kan buat penyangga atap), nah di situ tuh ada makhluk hitam besar bermata orange gede banget sedang bergelantungan dengan tatapan tajam ngeliatin gue sambil meringis, makanya gue nangis terus. Nggak lama kata nyokap gue, tuh makhluk disuruh pergi sama pak abu (yang tadi sambang). Akhirnya menghilang dari ruang tengah.

lahan kosong yang dulu bekas sungai dan jadi belakang rumah nenek gue sekarang jadi samping sekaligus belakang rumah

Dan masih berhubungan dengan makhluk hitam gede nih ya, dulu di belakang rumah nenek gue sebelum jadi lahan kosong kan ada sungai, ada pohon-pohon gedenya juga, nah pas gue abis pulang diba’an nih sekitar jam 9an, gue liat nenek gue lagi duduk di amben (kayak dipan), terus gue tertarik dong, kayaknya malam-malam enak nih liat rembulan di belakang sambil tiduran. Anginnya semeriwing. Akhirnya gue lari pulang, terus tanpa basa-basi gue menuju belakang rumah dan ternyata zonk. Nggak ada siapa-siapa. Shock dong gue, apalagi nenek gue pernah bilang kalo di pohon gejaran belakang rumah tuh ada penghuninya yaitu om nduwo. (you know lah ya nggak usah gue jabarin jugak) yang ternyata itu makhluk yang suka bergelantungan di ruang tengah dulu. Lancang bener ya masuk rumah orang tanpa izin. Hemmmb.

Nah setelah gue dari belakang rumah tadi, gue langsung nyariin nenek gue dong. And you know, ternyata nenek gue lagi tidur pulas, dan nyokap gue lagi tahlilan rutin di rumah orang. Astaghfirullah, seketika gue langsung nangis sekenceng-kencengnya sampe nenek gue bangun dan nemenin gue di kamar sampe nyokap gue pulang.

Pernah lagi kejadian, yang paling bikin gue tercengang. Ini asli buaaanget gue ngalamin, waktu itu gue masih kelas 5/6 SD, lupa tepatnya. Waktu itu desa gue sedang digemparkan sama kejadian kuntilanak dan pocong pesugihan, jadi jarang banget ada orang tidur karena masih ketakutan. Takut kehilangan barang berharganya dan terutama nyawa. (next post lah ya menyoal kisah dua makhluk ini berkeliaran). Nah ceritanya, dari kecil kan gue emang diajarkan nyokap gue buat sholat malam, tapi ya gitu alhasil gue belom praktek juga sampe sekarang :D oke lanjut. Nah, tiap jam 12 malam kan biasanya gue pasti bangun tuh (dibangunin nyokap sih) buat belajar entah cuma buat baca buku doang atau ngerjain PR, karena tiap abis sholat isya gue biasanya udah langsung tidur sesuai perintah. Tapi, hari itu anehnya, gue ama nyokap tuh anteng-anteng aja nggak bangun. Sampe akhirnya sekitar jam 1 an, kita dikagetkan dengan bunyi “nguuuuuuuuung ato ngiiiiiiiiiing” kayak suara speaker lagi mau dinyalain gitu loh, keras banget dan itu lama banget berbarengan dengan suara keran masjid nyala semua dengan serentak juga kipas angin segitu banyak. Nyala dalam waktu yang sama. Akhirnya kita berdua bangun dong, sambil ngatur napas karena saking kagetnya.

Dan yang paling bikin gue tercengan lagi adalah gue denger suara kuda beserta lonceng yang sedang lari, kayak andong yang lagi bawa penumpang gitu. Dari yang lirih sampai yang keceng banget suaranya. Gue mikir, malam-malam gini siapa yang pesen kuda? Oh mungkin suaminya yu kujaropa yang emang biasa bawa penumpang di Giri lagi pulang. Tapi penasaran dong, kok rasanya tuh andong berhenti di depan rumah gue. Sedang suara air sama kipas angin kenceng banget tadi belum ilang, ditambah lagi lampu masjid tiba—tiba nyala semua.

Masjid depan rumah nenek gue. Malam hari
Akhirnya gue diajakin nyokap pelan-pelan ngintip lewat jendela rumah nenek gue dan itu dari lubang yang kecil banget kita ngintipnya. You know apa yang kita lihat? Ya Allah, ternyata keranda mayat yang biasa ditaruh kuburan jalan sendiri, dan gue nyaksiin dengan mata telanjang bareng nyokap gue. Jadi tak tik tuk tadi tuh ternyata bunyi gerakan keranda mayat yang lagi jalan. Lama banget di depan rumah gue, sampe nyokap gue berkali kali mengusap muka gue sambil baca-baca, dan gue langsung baca ayat kursi sebanyak-banyaknya. You know, apa yang dikatakan nyokap gue? Dengan santainya beliau bilang, udah jangan takut nak. Ada Allah yang menjaga kita, biasanya kalau ada keranda berjalan gini, besoknya ada yang meninggal di desa ini, tergantung rumah mana yang terakhir ia kunjungi. Bayangin dong, gu masih sekecil itu, dikasih pemandangan yang begitu crazy lah, nggak masuk akal banget gitu. Tapi nyataaaaa. Gue nangis dong, sambil terisak-isak gue meluk nyokap dan yang bikin gue khawatir adalah, itu keranda masih aja di depan rumah gue. (kalian pasti ngerti maksud kecemasan gue)

Setelah gue baca doa dalam hati akhirnya itu keranda berjalan maju ke gang paling ujung. Dengan senang hati gue langsung berucap alhamdulillah sambil terisak-isak. Akhirnya gue nggak jadi belajar dan mandangin nyokap gue doang yang lagi sholat malam. Gue saking nggak bisa fokus buat belajar malam itu. Entah kenapa, apa yang diomongin nyokap gue bener. Esoknya, gue denger pengumuman kalau salah satu warga di gang paling ujung ada yang meninggal dunia. Innalillah, jadi itu keranda maksudnya mau jemput calon mayat kali ya. Serem banget. Makanya sampai sekarang gue inget banget kejadian ini, dan ternyata bukan gue dan nyokap gue aja yang denger bebunyian dari masjid tadi. Sampe-sampe, marbot masjid takut buat pujen shubuh di masjid. Pantesan kata nyokap, tumben-tumbenan adzan shubuhnya telat.

Back to the topic, sampai saat ini pun. Kejadian horror di lorong samping rumah nenek gue masih saja terjadi. Ada banyak banget kejadian yang bikin gue hampir emosi tiap hari, karena sangat mengganggu tapi . . . .

(Untuk alasan kenapa gue diem aja soal ini, nanti gue tulis di postingan selanjutnya)

Soalnya gue udah mulai lelah ngetik 1500 karakter dalam waktu sesingkat ini. Sekarang pukul 21.13. Hehe.

Oiya, jangan lupa share ke teman-teman ya kalo kalian suka sama pengalaman horror yang gue alami ini, insyaallah gue bakal share beberapa postingan lagi soal cerita horror di rumah nenek gue ini, karena banyak banget kejadian di luar nalar yang gue dan nyokap alami dan bener-bener bikin gue shock juga tapi mau gimana lagi, semacam udah menjadi makanan ringan sehari-hari. Termasuk kisah santet yang pernah menimpa nenek dan nyokap gue. Itu benar-benar hal mistis yang bikin gue sedikit emosi juga sih.

Tabik,

You Might Also Like

1 komentar

Hallo Everyone!

Welcome atau Selamat Datang !

Selamat datang dan selamat menemukan keberuntungan, karena kau telah bertemu dengan salah satu spesies blogisius fiksidisaurus . Yang da...

Fanpage Facebook

Pengikut